Kontinyu Mengerjakan Kebaikan

Allah dan Rasulnya sangat menganjurkan amalan yang dikerjakan dengan kontinyu bahkan mencela mereka yang tidak konsisten

Kontinyu Mengerjakan Kebaikan
arrrahmah.com
Operator angkutan Surjit Singh mengambil dua foto dari bus. Kiri, seorang pria duduk tanpa sepatu. Kemudian seorang pria Muslim naik dan duduk di samping Surjit. Pria Muslim itu melepaskan sepatu dan kaus kakinya dan memberikannya kepada pria itu. Foto kedua menunjukkan pria Muslim baik hati itu berjalan pulang tanpa alas kaki. 

SERAMBI UMMAH.COM - Amalan yang paling Allah cintai bukan lah sebuah amalan yang besar, tetapi amalan yang secara kontinyu dilakukan hambaNya meskipun kecil. Allah dan Rasulnya sangat menganjurkan amalan yang dikerjakan dengan kontinyu bahkan mencela mereka yang tidak konsisten dalam mengerjakan sebuah kebaikan.

Allah berfirman. “Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri" [Q.S Ar-Ra'ad : 11]

Allah juga berfirman  : "Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat menjadi cerai berai kembali" [QS An-Nahl : 92]

Dan Allah berfirman : "Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik". [Qs Al-Hadid : 16]

Dari Abdullah bin Amru bin Al-Ash berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

"Wahai Abdullah, janganlah engkau seperti si fulan, dahulu ia shalat malam lalu ia tidak mengerjakannya lagi" [HR Bukhari Muslim]

Imam Nawawi (semoga Allah merahmati beliau) berkata : “Bab menjaga kebaikan”. Yaitu bahwasanya seseorang jika terbiasa mengerjakan kebaikan maka sepatutnya mengekalkannya (menjaganya). Misalnya jika ia sudah terbiasa tidak meninggalkan hal-hal yang sunnah, yaitu shalat-shalat sunnah yang mengiringi shalat-shalat wajib, maka hendaknya ia menjaga hal itu, Dan jika ia terbiasa melaksanakan shalat malam maka hendaknya ia menjaganya. Dan jika terbiasa shalat dhuha dua rakaat maka hendaknya menjaga hal itu, segala kebaikan yang ia terbiasa mengerjakannya hendaknya ia jaga.

Dari petunjuk Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya amalan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam terus menerus.

Adalah beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam jika mengerjakan suatu amalan, beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam kontinyukan dan tidak merubahnya, yang demikian itu dikarenakan jika manusia sudah terbiasa berbuat dan mengamalkan kebaikan lalu meninggalkannya, sesungguhnya hal ini membuatnya membenci kebaikan, karena mundur sesudah maju adalah lebih jelek daripada tidak maju, maka kalau seandainya engkau belum mulai melakukan kebaikan, tentulah hal iti lebih ringan daripada engkau telah melakukannya lalu engkau tinggalkan, dan hal ini adalah sesuatu yang telah terbukti.

Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved