Mumpung Sehat, Perbanyak Amal Shalih

Boleh kita punya segudang ilmu, dengan membaca, menelaah, mengamati ribuan persoalan ilmiah

Mumpung Sehat, Perbanyak Amal Shalih

SERAMBI UMMAH.COM - Hampir tidak pernah kita temukan ayat-ayat dalam al-Quran yang berbicara tentang iman, kecuali di sertakan kata “amal shalih” bersamanya. Amal shalih,  berupa perbuatan baik yang  menjadi bukti sahnya iman lewat pengakuan lisan dan pembenaran hati.

Boleh kita punya segudang ilmu, dengan membaca, menelaah, mengamati ribuan  persoalan ilmiah.  Begitu juga telah menulis, mengarang jutaan buku, serta sudah terbiasa berdiri tegap di ratusan mimbar’ yang berbeda-beda.Namun semua itu tidak akan berguna tanpa pengamalan.

Seperti peringatan yang Rasul sampaikan; “Sesungguhnya manusia yang paling berat siksaannya di hari kiamat, adalah seorang ilmunya tidak membawa kemanfaatan baginya,” (HR. Al-Baihaqi).

Karena ilmu yang bermanfaat akan mengantarkan kita kehadirat Ilahi, seperti pesa Ibn ‘Athaillah as-Sakandari. Tentunya dengan memperbanyak ibadah, memperkuat ketaatan, serta meningkatkan takwa dan keikhlasan. Dengan memperkokoh kewajiban vertikal  kepada sang Pencipta, juga menjalankan kewajiban horizontal  kepada sesama, adalah bukti kalau bibit keimanan sudah mulai tumbuh dalam diri kita.

Memang iman seberat dzarrah saja, sudah cukup untuk membuat kita berhak masuk surga. Dan amal shalih juga bukan segalanya, karena kita masih harus menunggu rahmat Allah untuk dapat hidup bahagia di sana. Tapi, berapa lama kita dapat bertahan dan menunggu siksa atas dosa-dosa, dan bukankah Rahmat Allah sangat dekat dengan orang-orang yang melakukan kebaikan.

“Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdo’alah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.”  (QS; Al-A’raf [7]: 56).

Sudah menjadi sunnatullah, bahwa upah akan di bayarkan ketika pekerjaan sudah di selesaikan. Keberhasilan tidak di dapat hanya dengan merenung dan menghayal. Sedangkan harga surga sangatlah mahal untuk di bayar hanya dengan ilmu dan buku-buku yang tidak diamalkan. Karena langit tidak akan pernah hujan emas dan perak, seperti juga perahu  yang tidak akan pernah terapung di tanah kering.

Dalam hal ini Rasul pernah bersabda; “Orang cerdas adalah yang menundukkan nafsunya dan beramal untuk bekal setelah matinya, sedangkan yang bodoh adalah yang memperturutkan hawa nafsunya.” [HR. at-Turmudzi, Ahmad, Ibn Majah, dan Hakim].

Al-Ghazali  dalam kitab “Ayyuhal Walad” pernah menasehati, “Ilmu tanpa amal gila, dan amal tanpa ilmu tidak akan ada.”

Yang diperlukan ketika dilanda maksiat dan di kejar gejolak api panas adalah menghindar dan lari, tidak cukup hanya “tahu” bahwa keduanya tidak baik untuk diri. Sebab ilmu saja tidak mampu bergerak dan berbicara, dia membutuhkan amal perbuatan untuk mendampinginya.

Halaman
12
Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved