Memberikan Kesempatan Anak-Anak dari Kotor dan Gagal

Diceritakan ada seorang anak, dia sedang belajar membersihkan rumah, hari itu dia ingin mengepel teras rumahnya

Memberikan Kesempatan Anak-Anak dari Kotor dan Gagal

SERAMBI UMMAH.COM - DALAM kotor, ada proses belajar. Begitupun dalam salah dan gagal. Kalau kita “menghalangi” anak-anak kita dari kotor dan gagal, bisa jadi, kita telah mengurangi kesempatan mereka untuk belajar.

Diceritakan ada seorang anak, dia sedang belajar membersihkan rumah, hari itu dia ingin mengepel teras rumahnya. Di dekatnya, orang tuanya memperhatikannya. Mengambil air, mengambil pel, kemudian mulai mengepel. Baru beberapa langkah, baru beberapa petak keramik dipel. Orang tuanya sudah membuka suara.

“Itu jangan gitu ngepelnya, nanti kotor kemana-mana, lama bersihnya”

“Sini sini caranya bapak tunjukkin”, bapaknya mulai mencontohkan mengepel.

Di lain kesempatan, si anak ingin mencabuti rumput di pekarangan rumahnya. Kejadiannya serupa, baru beberapa menit mencabuti rumput, orang tuanya kembali menghampiri dan menegur cara si anak mencabuti rumput.

“Bukan gitu caranya Nak, begini harusnya”.

Dan begitu juga untuk pekerjaan lainnya, menyapu, mencuci piring, mengelap kaca. Semuanya langsung dikoreksi, padahal baru sebentar mengerjakan. Si anak hanya terdiam, namun merenung sepanjang malam.

Memang benar, orang tua telah memiliki pengalaman yang lebih banyak ketimbang anaknya. Telah mengetahui lebih banyak cara tentang sesuatu, ketimbang anaknya.
Laporkan iklan ?

Namun mungkin, bukan berarti setiap cara anak yang berbeda, tidak perlu langsung disalahkan dan dikoreksi. Mungkin ada baiknya, membiarkan anak dalam kesalahan, agar mereka bisa berpikir dan belajar.

Semisal ketika mengepel, namun ternyata malah mengotori.

Halaman
12
Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved