Andai Aku Kaya

Padahal untuk bersedekah, membantu dan menyantuni itu tidak disyaratkan kaya, malah bersedekah di waktu miskin jauh lebih afdhol

Andai Aku Kaya

SERAMBI UMMAH.COM - KITA sering sekali berandai-andai untuk banyak bersedekah, banyak membantu orang lain, banyak menyantuni anak yatim dan janda tua apabila kita sudah kaya dan sejahtera.

Padahal untuk bersedekah, membantu dan menyantuni itu tidak disyaratkan kaya, malah bersedekah di waktu miskin jauh lebih afdhol dan lebih dipandang Allah.

Lagipula Allah Maha Tahu koq, kamu bikin syarat “kaya” itu hanya untuk “ngeles” bersedekah, mau minta di-kaya-kan Allah dengan embel-embel akan bersedekah, padahal Allah Maha Tahu hati kamu itu. Dan juga sudah terbukti oleh jaman, bahwa yang ngaku-ngaku bakal bersedekah ketika kaya juga menjadi orang yang pelit saat sudah kaya.

Menjadi kaya bukan masalah seberapa banyak harta yang kita genggam, tetapi kaya itu masalah hati. Hati yang kaya akan selalu memberi di waktu lapang dan di waktu sempit, saat berlebihan atau kekurangan. Inilah makna hadis baginda Muhammad Saw :

Ahmad bin Yunus telah meriwayatkan kepada kami, katanya: Abu Bakr telah meriwayatkan kepada kami, katanya: Abu Hashin telah meriwayatkan kepada kami dari Abi Soleh dari Abi Hurairah daripada Nabi SAW beliau berkata: “Kekayaan sebenarnya bukanlah dengan karena banyaknya harta benda tetapi kaya yang sebenarnya itu adalah kaya jiwa.” (HR. Bukhari). (ipc)

Tags
orang kaya
Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved