GIDI, Fenomena Kristen Zionis Yang Halalkan Segala Cara

ada penyerangan langsung, dengan lemparan batu dan anak panah, kepada penganut agama yang tengah beribadah

GIDI, Fenomena Kristen Zionis Yang Halalkan Segala Cara

SERAMBI UMMAH.COM -Tolikara memang wilayah kecil di tengah Papua yang luas, namanya mencuat dikenal dunia gara-gara aksi teror gila yang dilakukan Gereja Injili Di Indonesia (GIDI) terhadap umat Islam yang tengah menunaikan sholat ied. Inilah kali pertama dalam sejarah Indonesia, ada penyerangan langsung, dengan lemparan batu dan anak panah, kepada penganut agama yang tengah beribadah. Itu yang dikatakan banyak pihak, termasuk Kapolri Jenderal Badrotin Haiti.

GIDI adalah salah satu organisasi perkumpulan gereja-gereja penginjil yang induknya di Amerika dikenal dengan sebutan Gereja Evangelist, sebuah organisasi Kristen Radikal yang menganggap bangsa Israel (Zionis0Israel) sebagai bangsa pilihan Tuhan dan akan menjadi pemimpin umat manusia. Aliran gereja ini sangat yakin jika Yesus Kristus akan datang kembali ke bumi (Maranatha) jika Kuil Sulaiman (Haikal Sulaiman) sudah kembali berdiri di Yerusalem. Gereja aliran ini juga sangat radikal, sehingga terang-terangan menganggap gereja-gereja yang tidak di bawahnya atau tidak bergabung dengannya merupakan gereja sesat.

GIDI dengan aksi teror terhadap Muslim Tolikara merupakan representasi Gereja Evangelist yang baik. Aliran gereja radikal dan ekstrem ini menggunakan segala cara untuk melebarkan pengaruh dan hegemoninya atas nama Yesus. George Walker Bush merupakan contoh yang baik bagaimana mereka menghalalkan segala cara untuk mendapatkan kekuasaannya atas dunia. Ajaran-ajarannya sangat mirip dengan Talmud, kitab sihir Zionis-Israel, yang dianggap lebih suci ketimbang Taurat yang diberikan Allah Swt kepada Musa a.s. Mari kita lihat awal kelahiran gereja Zionis yang sesungguhnya merupakan penungangan kepentingan Yahudi Kabalah terhadap ajaran cinta kasih Yesus, sayang, umatnya sekarang tidak banyak yang memahaminya.

FENOMENA JUDEO CHRISTIAN

Bush pernah berkata bahwa Amerika merupakan “Land of the Christ”, Tanah Raja. Istilah Christ atau Kristus tidak selalu merujuk pada sosok Yesus. Ordo Kabbalah, isme yang menjadi awal kelahiran Zionisme, malah menganggap Yohanes Pembaptis adalah seorang Kristus, bukan Yesus. Namun bagi pandangan banyak orang, yang dimaksudkan oleh Bush tentu Yesus Kristus.

Dalam pidato, kampanye, dan banyak buku mengenai George W Bush, sosok presiden AS ini digambarkan sebagai seorang Kristiani yang amat taat. Dalam situs whitehouse.org ada artikel bertajuk The Presidential Prayer Squad atau Skuadron Doa Kepresidenan. Mereka adalah George W Bush, Pastor Deacon Fred, Rev. Jerry Falwell, Jesus (!), Brother Harry Hardwick, dan Rev. Bob Jones Jr. Di halaman sebelah kanan artikel ada sejumlah agama dan ideology yang diberi tanda silang. Dari atas ke bawah adalah: Budhists, Hindus, Shiks, Rastafarians, dan Muslims. Kurang ajarnya, di bagian Muslim itu ada kotak berisi nama Allah dalam bahasa Arab yang diberi tanda silang.

Artikel itu mengisahkan, “Presiden Bush selalu memulai harinya jam sembilan pagi dengan berlutut di atas lantai Oval Office bersama Skuadron Doa Kepresidenannya untuk berdoa dan menghadap tuannya, The Lord Jesus. Ada Rev. Pat Robertson, Dr. Jerry Falwell, Rev. Bob Jones Jr., Pastor Deacon Fred, dan Brother Harry Hardwick…”

Presiden Bush dilukiskan sebagai seorang Kristen yang dilahirkan kembali. Dari pemuda yang menyukai minuman keras dan ugal-ugalan menjadi seorang pengikut Yesus yang taat.

Di Masa pemerintahan Bush inilah, kali pertama pidato kenegaraan ditutup dengan doa bersama, hal ini menyiratkan kedekatan antara negara dengan agama, sesuatu yang belum pernah terjadi sejak Amerika Serikat berdiri. Seharusnya, ‘kesalehan’ seorang Bush dan pejabat puncak pemerintahan Amerika dengan agama Kristen mampu menjadikan bumi ini lebih damai, adil, dan indah.

Tapi ironisnya, hal yang terjadi adalah sebaliknya. Tidak seperti presiden-presiden Amerika lainnya yang masih memiliki sedikit pertimbangan dan mengedepankan strategi diplomatik, Bush dan lingkaran elitnya malah mengedepankan pemerintahan gaya koboi, tembak duluan urusan benar atau salah nanti belakangan. Dan gilanya, hal ini mendapat pembenaran atas nama agama yang esensinya selalu mengklaim sebagai agama cinta kasih.

Halaman
123
Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved