Larangan Mengakhirkan Ibadah yang Satu Ini

Entah itu menjadi cinta pertama atau pun menjadi orang yang paling pertama yang ditemui ketika kita merasa rindu pada seseorang.

Larangan Mengakhirkan Ibadah yang Satu Ini

SERAMBI UMMAH.COM - MENJADI yang pertama merupakan dambaan bagi setiap manusia. Entah itu menjadi cinta pertama atau pun menjadi orang yang paling pertama yang ditemui ketika kita merasa rindu pada seseorang.

Rasanya sama halnya ketika kita meghadap kepada Rabb Yang Maha Mulia. Sudah seharusnya, Allah menjadi yang paling pertama dalam hal apa pun, termasuk dalam shalat. Sudah kita ketahui bersama bahwa salahsatu amalan yang paling dicintai Allah adalah shalat di awal waktu.

Dengan demikian pelaksanaan shalat itu sendiri tidak boleh diakhirkan waktunya, sebagaimana sabda Rasulullah Saw dari Abu Qatadah :

“Sesungguhnya tidak ada kelalaian dalam tidur. Sebab, kelalaian itu hanyalah bagi orang yang belum mengerjakan shalat sehingga datang waktu shalat berikutnya. Barangsiapa terlanjur melakukan hal itu, maka hendaklah ia mengerjakan shalat tersebut sehingga ia memberikan perhatian yang khusus padanya.” (HR. Muslim)

Yang demikian itu menunjukan bahwa pelaksanaan shalat tidak boleh diakhirkan. Karena Nabi menyebutnya sebagai kelalaian. Akan tetapi diperbolehkan menjama’nya, di mana shalat yang pertama diakhirkan sampai masuk waktu shalat yang kedua, karena Nabi pernah melakukan hal itu. (ipc)

Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved