SerambiUmmah/

Sadari Kehebatan Kitab Suci Al-qur’an, William Putuskan Menjadi Muslim

memiliki banyak paparan mengenai Islam, namun sangat sedikit dari itu yang saya masukkan ke dalam hidup saya dengan cara yang positif.

Sadari Kehebatan Kitab Suci Al-qur’an, William Putuskan Menjadi Muslim

SERAMBI UMMAH.COM - SEKALI lagi saya mencoba untuk membaca dan memahami Al-Quran, dan lagi-lagi saya menghadapi kesulitan. Saya akhirnya memutuskan untuk meminta bantuan kepada Nasir. Tiba-tiba saya mempunyai sejumlah kekhawatiran, dan saya menaruh pertanyaan yang saya tahan sendiri. Selama periode ini, saya memiliki banyak paparan mengenai Islam, namun sangat sedikit dari itu yang saya masukkan ke dalam hidup saya dengan cara yang positif.

Sebagai supervisor polisi, saya terus-menerus menerima peringatan tentang ancaman Islam yang saya rasakan, dan sebagai seorang perwira di bagian cadangan, orang-orang Islam dianggap sebagai ancaman langsung dan Muslim mungkin adalah seorang musuh. Saya merasa malu, dan saya terus menunggu sambil terus melsayakan studi saya di dunia Islam ke daerah-daerah yang secara langsung mempengaruhi kehidupan profesional saya.

Dengan Bantuan Nasir dan Riyadh, Saya Bisa Melewatii Cobaan itu

Kemudian, pada akhir musim panas tahun 2004, perasaan jengkel dalam hati saya tiba-tiba meningkat, dan saya akhirnya bertanya kepada Nasir untuk melaksanakan bimbingan. Dia mengatakan kepada saya tentang ajaran imannya, dan tentang sifat Al-qur’an. Lebih penting lagi, dia mengatakan kepada saya betapa pentingnya Islam untuk hidupnya, dan seberapa kuat ia percaya dengan apa yang ada di dalamnya, tidak hanya sebagai firman Allah, tetapi sebagai cara di mana manusia dimaksudkan untuk hidup.

Dia dan saudaranya Riyadh kemudian memberi saya buku tentang Islam yang memiliki jawaban atas berbagai pertanyaan yang saya miliki. Dengan pengetahuan ini, saya kembali mendekati Al-qur’an, dan tiba-tiba saya menemukan bahwa Al-qur’an tidak hanya untuk dibaca, tapi itu adalah pemahan yang sangat masuk akal! Saya hanya dapat berpikir bahwa sebelumnya mental saya tidak ‘siap’, atau bahwa saya hanya membutuhkan input tambahan untuk benar-benar memahami dan memproses informasi. Dengan cara yang baik, saya mulai membaca kembali segala sesuatu yang telah Al-qur’an, dan saya kemudian membuktikan kembali fakta-fakta yang telah disampaikan kepada saya. Semakin saya membaca, semakin saya merasa kagum.

Saya menemukan beberapa fakta bahwa penemuan yang ditemukan di era modern ini, ternyata sebelumnya telah dibahas dalam Al-qur’an, dan itu membuat saya sangat terkejut. Al-qur’an mengandung informasi berabad-abad untuk waktu ke depan dengan rincian yang jelas, serta banyak rahasia yang tidak bisa diketahui sampai abad ini.

Mendapat Pencerahan Melalui Mimpi

Saya menjadi yakin bahwa Muhammad memang seorang Nabi yang telah di utus oleh Allah melalui malaikat-Nya. Meskipun demikian, saya masih menghadapi dilema. Meskipun saya sekarang percaya bahwa Muhammad adalah seorang Nabi, saya masih bingung tentang apa yang harus dilsayakan. Segala sesuatu yang saya pernah percaya tiba-tiba terbalik, dan saya bingung untuk penjelasannya.

Malam itu saya berdo’a untuk bimbingan dan pemahaman. Saya hanya percaya pada satu Tuhan, tapi saya ingin tahu cara di mana saya harus memegang keyakinan itu. Do’a adalah ungkapan yang sederhana tapi harus diucapkan dengan hati yang tulus, setelah berdo’a, kemudian saya pergi tidur, dengan penuh harapan saya akan menerima pemahaman tentang situasi ini. Ketika saya terbangun, saya menyadari bahwa semalam saya mendapatkan pencerahan melalui mimpi.

Semuanya tiba-tiba jelas, dan saya mengerti bagaimana semua hal yang saya telah pelajari sebelumnya, selama ini saya hanya mengikuti ibadah yang telah dibuat oleh manusia dalam upaya untuk mengikuti prinsip-prinsip agama yang telah berubah selama ribuan tahun. Saya tidak menerima informasi atau keyakinan baru, tapi saya mampu memahami apa yang sudah saya pelajari. Saya merasa gembira, bahagia dan damai, dan pagi itu saya mengatakan dua kalimat syahadat.

Putuskan Menjadi Muslim

Saya mengatakan kepada Nasir, dan dia membawa saya ke sebuah masjid untuk shalat Jumat. Di masjid saya dipimpin ke depan oleh Nasir, dan saya mengatakan kepada jamaah yang berkumpul tentang mengapa saya datang ke sana. Kemudian Nasir dan Iman membantu saya mengulangi mengucapkan dua kalimat syahadat dalam bahasa Arab.

Meskipun saya sedikit gugup, saya merasa sangat gembira, karena bisa melsayakan hal ini yang jauh lebih besar daripada perasaan lain yang saya miliki. Setelah itu, saya disambut oleh mayoritas anggota dengan cara yang begitu istimewa, sehingga saya tidak bisa menggambarkannya. Sebagian jamaah menjabat tangan saya dan menyambut saya dengan Islam, dan banyak dari mereka menawarkan untuk membantu saya atau untuk menjawab pertanyaan yang saya miliki. Itu adalah pengalaman yang indah dan saya tidak akan pernah melupakannya.

Saya katakan bahwa perasaan damai telah datang di dalam hidup saya, dan meskipun saya masih sangat awal dan masih dalam tahap belajar, saya senang dan yakin bahwa saya membuat keputusan yang tepat. Saya masih mengemudi truk pickup, dan saya adalah orang Amerika yang khas.

Hanya sekarang saya seorang Muslim Amerika, dan dengan bimbingan lanjutan dan bantuan dari orang-orang seperti Nasir dan Riyadh, saya berharap untuk suatu hari nanti saya bisa ditetapkan sebagai contoh baik bagi orang lain. (ipc)

Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR
Sponsored Content

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help