SerambiUmmah/

Akhlak Nabi Muhammad kepada Anak-anak

Nabi Muhammad Shallallahu Alayhi Wasallam telah memberikan anutan dan bukti secara konkret bagaimana mencerdaskan generasi bangsa itu.

Akhlak Nabi Muhammad kepada Anak-anak

SERAMBI UMMAH.COM - AKAL manusia yang mana yang tidak tunduk dan takjub dengan ajaran Islam yang paripurna, terhadap anak-anak pun ada ajaran yang dianjurkan dan telah diteladankan dengan kemudahan untuk mengikutinya. Subhanallah, betapa beruntungnya orang-orang yang beriman.

Ketika bangsa Indonesia mencanangkan tentang betapa pentingnya mencerdaskan kehidupan bangsa, Nabi Muhammad Shallallahu Alayhi Wasallam telah memberikan anutan dan bukti secara konkret bagaimana mencerdaskan generasi bangsa itu. Apalagi jika bukan melalui akhlakul karimah.
Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu, ia berkata;

“Kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi Abu Saif Al Qaiyn yang (isterinya) telah mengasuh dan menyusui Ibrahim ‘alaihissalam (putra Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam). Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengambil Ibrahim dan menciumnya. Kemudian setelah itu pada kesempatan yang lain kami mengunjunginya sedangkan Ibrahim telah meninggal. Hal ini menyebabkan kedua mata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berlinang air mata. Lalu berkatalah ‘Abdurrahman bin ‘Auf radhiallahu ‘anhu kepada beliau, Mengapa Anda menangis, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Wahai Ibnu ‘Auf, sesungguhnya (tangisan) ini adalah rahmat (kasih sayang),” lalu beliau kembali menangis. Setelah itu beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Sungguh kedua mata telah mencucurkan air mata, hati telah bersedih, hanya saja kami tidaklah mengatakan kecuali apa yang diridhai oleh Rabb kami. Dan kami dengan perpisahan ini wahai Ibrahim betul-betul bersedih.” (HR. Al-Bukhari no. 1303)

Hadits yang dituturkan oleh Anas bin Malik itu menyiratkan betapa tingginya rasa cinta Rasulullah Shallallahu Alayhi Wasallam terhadap anak-anak.

Dengan kata lain, andaikata putra beliau Ibrahim hidup, Rasulullah pasti akan memuliakan dan menyayanginya sepenuh hati, hingga tumbuh rasa aman dan nyaman sang putra dengan sikap dan perilaku beliau sebagai seorang ayah dan siap mengemban amanah kehidupan sebagai Muslim yang jujur, tangguh dan visioner.

Rasa Kasih Sayang

Subhanallah, mencium anak dalam Islam bukan dilihat sebagai urusan kecil, meski tidak sedikit yang menyepelekannya. Ternyata, Rasulullah Rasulullah Shallallahu Alayhi Wasallam melihat perkara biasa dan mau mencium anak-anak.

“Datang seorang Arab Badui kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu berkata, “Apakah kalian mencium anak-anak laki-laki?, kami tidak mencium mereka”. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Aku tidak bisa berbuat apa-apa kalau Allah mencabut rasa rahmat/sayang dari hatimu.” (HR: Al-Bukhari no 5998 dan Muslim no 2317)

Mencium anak adalah manivestasi dari iman dalam bentuk kasih sayang. Jadi, siapa yang tidak pernah menciumm anak-anaknya, hampir bisa dipastikan, ia tidak pernah merasakan kehadiran rasa yang mulia tersebut di dalam hatinya.

Itulah mengapa, belakangan banyak ditemukan bahwa pada setiap perilaku menyimpang anak, baik dalam bentuk kenakalan dan ‘kejahatan’ lebih sering disebabkan oleh kurang atau bahkan tiadanya kasih sayang dari orangtua. Jawaban Rasulullah bahwa, “Aku tidak kuasa berbuat apa-apa kalau sampai Allah mencabut rasa kasih sayang dari hatimu” menunjukkan betapa perkara mencium anak adalah perkara pangkal yang jika absen dari diri seorang ayah (lebih-lebih seorang ibu) pasti akan menimbulkan bahaya yang tidak ringan.

Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu berkata;

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mencium Al-Hasan bin ‘Ali, dan di sisi Nabi ada Al-Aqra’ bin Haabis At-Tamimiy yang sedang duduk. Maka Al-Aqro’ berkata, “Aku punya 10 orang anak, tidak seorangpun dari mereka yang pernah kucium”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallampun melihat kepada Al-‘Aqro’ lalu beliau berkata, “Barangsiapa yang tidak merahmati/menyayangi maka ia tidak akan dirahmati.” (HR Al-Bukhari no 5997 dan Muslim no 2318)

Anas Bin Malik radhiallahu anhu berkata :

“Aku tidak pernah melihat seorangpun yang lebih sayang kepada anak-anak dari pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Putra Nabi (yang bernama) Ibrahim memiliki ibu susuan di daerah Awaali di Kota Madinah. Maka Nabipun berangkat (ke rumah ibu susuan tersebut) dan kami bersama beliau. lalu beliau masuk ke dalam rumah yang ternyata dalam keadaan penuh asap. Suami Ibu susuan Ibrahim adalah seorang pandai besi. Nabipun mengambil Ibrahim lalu menciumnya, lalu beliau kembali.” (HR Muslim no 2316)

Oleh karena itu, membangun bangsa tidak bisa mengabaikan bagaimana setiap diri memperhatikan bangunan kasih sayang terhadap keluarga. Jika setiap ayah berakhlak sebagaimana Nabi Shallallahu Alayhi Wasallam terhadap anak-anak, insha Allah keberkahan negeri ini akan terpelihara. Semoga. (hdc)

Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR
Sponsored Content

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help