Ini yang Membuat Parpol Islam Sulit Bersatu

Partai politik (parpol) Islam dan parpol nasionalis berbasis massa Islam belum ada tanda-tanda untuk berkoalisi atau membangun poros tengah

Ini yang Membuat Parpol Islam Sulit Bersatu
republika

SERAMBIUMMAH.COM, JAKARTA - Partai politik (parpol) Islam dan parpol nasionalis berbasis massa Islam belum ada tanda-tanda untuk berkoalisi atau membangun poros tengah jilid 2 usai Pileg 2014. Pakar politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Ikrar Nusa Bhakti, mengatakan menegaskan poros tengah jilid dua hanya impian belaka.

"Parpol-parpol Islam lebih merasa nyaman bergabung dengan partai nasionalis. Pasalnya, ego para pimpinan partai Islam terlalu tinggi," kata Ikrar.

Pimpinan parpol Islam, ujar Ikrar, juga tidak mau menerima tokoh Islam lain sebagai pimpinan koalisi karena ego yang terlalu tinggi.

Peneliti The Habibie Centre (THC), Bawono, mengataka parpol Islam cenderung bersikap realistis dalam menghadapi pemilu presiden. "Mereka lebih mengutamakan untuk merapat kepada salah satu dari tiga partai nasionalis dengan perolehan suara terbanyak," papar Bawono.

Berdasarkan hitung-hitungan di atas kertas, kata dia, peluang untuk menjadi pemenang pemilu presiden lebih besar jika berkoalisi dengan salah satu dari tiga partai nasionalis teratas.(rol)

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved