Breaking News:

Arsitektur Majapahit di Masjid Sunan Ampel

Arsitektur masjid bersejarah di tanah Jawa dan Nusantara berkembang sangat dinamis,

Arsitektur Majapahit di Masjid Sunan Ampel
net
Masjid Sunan Ampel, Surabaya, Jawa Timur

SERAMBIUMMAH.COM - Arsitektur masjid bersejarah di tanah Jawa dan Nusantara berkembang sangat dinamis, seiring dengan perkembangan pengetahuan masyarakat.

Demikian halnya dengan arsitektur Masjid Sunan Ampel. Konteks masa pendiriannya menentukan corak dan bentuk bangunan.

Selain itu, menyiratkan juga ajaran luhur bagi masyarakat. Inti dari ajaran Islam, seperti rukun iman dan rukun Islam, melekat erat dalam setiap bentuk bangunan yang berunsur lokal dan luar.

Masjid Sunan Ampel secara apik mengadaptasikan nilai-nilai Islam ke dalam arsitektur Jawa. Gapuro (pintu gerbang), misalnya, yang konon berasal dari kata Arab ghafura yang berarti ampunan, dibangun di area masjid untuk mengingatkan setiap Muslim agar memohon ampunan sebelum memasuki kawasan suci dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Lima gapura yang ada di sekelilingnya merefleksikan inti ajaran agama Islam. Bilangan lima menyimbolkan jumlah rukun Islam. Di sebelah selatan adalah gapura pertama yang bernama Gapuro Munggah.

Munggah berarti naik. Dinamakan demikian karena gapura ini menyimbolkan rukun Islam yang kelima, yaitu haji. Dalam tradisi Jawa, orang yang naik haji dikatakan munggah kaji.

Masih di sebelah selatan masjid, terdapat gapura kedua yang bernama Gapuro Poso (puasa). Gapura ini secara implisit mengajarkan umat Muslim menunaikan puasa, baik yang wajib maupun sunah. Ada juga, Gapura Ngamal (beramal) yang menyimbolkan pentingnya beramal bagi umat Islam untuk membantu sesama Muslim yang membutuhkan.

Di sebelah barat masjid terdapat Gapuro Madep. Madep berarti menghadap, yaitu menghadap ke arah kiblat ketika mendirikan shalat. Gapura yang terakhir adalah Gapuro Paneksan (kesaksian), yang berarti kesaksian bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad SAW adalah utusan Allah.

Cukup menarik apabila melihat posisi masjid di tengah lima gapura, sebagai pusat ibadah serta simbol kesucian, tempat umat Muslim menyembah, memuji, menyucikan, dan mendekatkan diri kepada Allah.

Kelima gapura yang mengelilingi masjid menegaskan bahwa umat Muslim haruslah melaksanakan rukun Islam secara sempurna untuk dapat mendekatkan diri kepada Yang Mahakuasa.

Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved