Breaking News:

Prospek KPR Syariah Masih Sangat Tinggi

Perbankan syariah tidak gentar dengan strategi bank konvesional yang menurunkan bunga kredit pemilikan rumah (KPR) demi menggenjot performa

Prospek KPR Syariah Masih Sangat Tinggi
Republika/Wihdan Hidayat
BRI Syariah

SERAMBIUMMAH.COM, JAKARTA - Perbankan syariah tidak gentar dengan strategi bank konvesional yang menurunkan bunga kredit pemilikan rumah (KPR) demi menggenjot performa. Agar rapor kinerja tetap tumbuh tinggi, perbankan syariah menggenjot segmen pasar KPR berbeda dengan perbankan konvesional.

Lukita T Prakasa, Sekretaris Perusahaan BRI Syariah, menyatakan, kinerja pembiayaan KPR telah mencapai Rp 2,1 triliun per 23 September 2014. "Prospek bisnis KPR BRIS selalu meningkat. BRIS mengembangkan segmen KPR subsidi program dari Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera)," terang Lukita.

Alasan  BRI Syariah membidik segmen KPR bersubsidi lantaran tidak terkena aturan pembatasan finance to value (FTV). Bank syariah leluasa menyalurkan pembiayaan KPR tipe 22–70 meter persegi.

Hal ini berbeda dengan aturan yang membatasi bank konvensional mengucurkan kredit maksimal 70% dari dari total harga rumah. Aturan ini mewajibkan calon debitur membayar uang muka (DP) minimal 30%, berbeda dengan calon debitur KPR syariah yang bisa membayar DP 10%.    

Atas dasar itulah, BRI Syariah terlibat dalam perhelatan Rumah Rakyat Expo, belum lama ini. Dari ajang itu, anak usaha Bank Rakyat Indonesia (BRI) mengantongi 250 aplikasi senilai Rp 25 miliar. "Segmen KPR subsidi andalan bagi BRIS untuk mengakuisisi nasabah baru," jelas Luki. KPR Sejahtera BRI bahkan meluncurkan program tanpa DP.(kontan)

Berita Populer
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved