Di Myanmar, Ekstremis Budha Memburu Muslim Rohingya

umat Islam yang tersisa di Rohingnya memilih untuk melarikan diri dari negaranya guna menyelamatkan hidupnya dari pembunuhan

Di Myanmar, Ekstremis Budha Memburu Muslim Rohingya

SERAMBI UMMAH.COM – Ribuan warga muslim Rohingnya mengaku mendapat perlakuan keji dari berbagai kelompok di negaranya Myanmar. Pembakaran rumah, pemerkosaan hingga pembunuhan dialami umat Islam di negaranya. Kejadian tersebut memaksa mereka keluar dari negaranya untuk menyelamatkan diri.

“Di sana (Myanmar), kami diburu seperti binatang. Wanita kami diperkosa. Rumah kami dibakar,” ujar warga Muslim Rohingnya, Hasyim (39) di Medan, Senin (18/5).

Pembunuhan massal tersebut telah dialami warga Muslim Rohingya sejak beberapa lalu. Puncak kekejaman terhadap warga Rohingnya, menurut pengakuannya, terjadi pada tahun 2012. “Tahun 2012 tambah keras. Pemerintah pun semakin ganas memburu umat Islam di sana,” kata dia.

Karena itu, umat Islam yang tersisa di Rohingnya memilih untuk melarikan diri dari negaranya guna menyelamatkan hidupnya dari pembunuhan. Ia khawatir menjadi korban pembunuhan jika bertahan di Myanmar.
Hasyim sendiri mengaku sampai di Indonesia setelah terombang ambing di lautan selama dua bulan. Ia bersama puluhan warga Islam lainnya datang ke Indonesia hanya dengan menggunakan kapal kayu, tanpa peralatan lengkap.

Selama di perjalanan ia dan warga lainnya mengaku mengalami berbagai cobaan. Kelaparan dan ancaman pembunuhan pernah dialaminya selama dua bulan tengah lautan. “Kami pernah terlantar di tengah laut tanpa arah, hinga terdampar di perairan Filipina,” ujar dia.

Di perairan Filipina, lanjutnya ia juga mendapat perlakuan buruk dari kepolisian laut Filipina. Mereka ditahan selama seminggu tanpa diperkenankan turun dari kapal. Parahnya lagi mesin kapal milik mereka diambil.

“Setelah mesin diambil, kapal kami ditarik kapal polisi dengan tali, katanya mau diantar ke Malaysia. Tapi ternyata di tengah laut, talinya diputus,” ujarnya.

Setelah itu, mereka mengaku hanya menggunakan kain seadanya yang dibentangkan sebagai layar kapal. Hasyim mengaku pasrah dengan apapun keadaan yang akan menimpanya. Setelah berminggu-minggu di laut, mereka ditemukan dengan nelayan asal Aceh. Dua nelayan dengan kapal kecil tersebut memberikan mereka sejumlah makanan dan air yang menjadi bekalnya.

“Setelah itu kami jumpa dengan kapal besar yang membawa kami ke perairan Indonesia. Dan disusul oleh polisi perairan Aceh,” ujarnya.

Ia berterima kasih kepada warga dan pemerintah Indonesia yang telah menerima umat Muslim Rohingya yang terdampar di perairan Indonesia. Ia berharap Indonesia dan dunia internasional membantu Muslim Myanmar yang menjadi korban kekejaman ekstremis Budha dan Pemerintah Myanmar. (emc)

Editor: Halmien
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved